A CARING AND GLOBAL UNIVERSITY WITH COMMITMENT TO CHRISTIAN VALUES

Acara akan datang


AUPF 2018
November 06, 2018

Berita terakhir



5 Pustakawan Peroleh Jay Jordan IFLA/ OCLC Early Career Development Program
January 17, 2018

Pustakawan UK Petra Chandra Pratama Setiawan berhasil memperoleh Jay Jordan IFLA/ OCLC Early Career Development Fellowship Program, yaitu program bergengsi yang disponsori oleh IFLA dan OCLC di Ohio, US, yang memberikan kesempatan pengembangan pendidikan dan profesional pustakawan untuk pustakawan dari negara berkembang. Hanya 5 pustakawan muda yang dipilih dari berbagai negara berkembang di dunia. Program berlangsung dari 17 Maret s.d. 13 April 2018. Semoga bisa menginspirasi pustakawan muda lainnya.

 

---

 

2018 Fellows are from Ethiopia, Indonesia, Jamaica, Kenya, and Romania

DUBLIN, Ohio, 15 January 2018OCLC, along with the International Federation of Library Associations and Institutions (IFLA), has named five librarians selected to participate in the Jay Jordan IFLA/OCLC Early Career Development Fellowship Program for 2018. The program supports library and information science professionals from countries with developing economies.

The IFLA/OCLC Fellowship Program provides advanced continuing education and exposure to a broad range of issues in information technologies, library operations and global cooperative librarianship. With the selection of the five Fellows for the class of 2018, the program will have welcomed 90 librarians and information science professionals from 40 different countries.

The 2018 IFLA/OCLC Fellows are:

  • Alehegn Adane Kinde, University of Gondar, Ethiopia
  • Arnold Mwanzu, International Centre of Insect Physiology & Ecology (icipe), Kenya
  • Irina Livia Niţu, National Library of Romania, Romania
  • Chantelle Richardson, National Library of Jamaica, Jamaica
  • Chandra Pratama Setiawan, Petra Christian University, Indonesia

“The IFLA/OCLC Fellowship Program continues to have an impact on libraries and librarians around the world since its inception 17 years ago,” said Skip Prichard, OCLC President and CEO. “The program offers experiences, ideas, connections and inspiration to the talented professionals who are selected to participate. They take what they learn here to implement new and innovative programs in their home countries. They go on to become leaders and champions of libraries, to shape the future of libraries and librarianship in different parts of the world, ready and eager to inspire others.”

During the four-week program, from 17 March through 13 April, the Fellows participate in discussions with library and information science leaders, library visits and professional development activities. The program is based at OCLC headquarters in Dublin, Ohio, USA.

“Library cooperation, as I’ve experienced and learned about from OCLC, will go a long way in helping Nigerian libraries meet the information needs of the most populous country in Africa,” said Idowu Adegbilero-Iwari, a 2016 IFLA/OCLC Fellow from Nigeria.

“I now see things from a different point of view,” said Rhea Jade Nabuson, 2016 Fellow from Philippines. “I am a better librarian, ready to overcome challenges faced by Philippine libraries.”

“The program has equipped me to further my career,” said Patience Ngizi-Hara, 2017 Fellow from Zambia. “It has been life-changing.”

The selection committee for the 2018 Fellowship program included: Ingrid Bon, IFLA; Sarah Kaddu, National Library of Uganda; and Nancy Lensenmayer, OCLC.

Watch a brief video interview with Rashidah Bolhassan, from Malaysia, who was part of the very first IFLA/OCLC Fellows class. She is now the CEO of the Sarawak State Library in Malaysia.

Read more about the IFLA/OCLC Fellowship Program on the OCLC Next blog.

About IFLA

The International Federation of Library Associations and Institutions (IFLA) is the leading international body representing the interests of library and information services and their users. It is the global voice of the library and information profession. Founded in 1927 in Edinburgh, Scotland at an international conference, we now have more than 1,400 Members in over 140 countries around the world. IFLA was registered in the Netherlands in 1971. The Royal Library, the national library of the Netherlands, in The Hague, generously provides the facilities for our headquarters.

About OCLC

OCLC is a nonprofit global library cooperative providing shared technology services, original research and community programs so that libraries can better fuel learning, research and innovation. Through OCLC, member libraries cooperatively produce and maintain WorldCat, the most comprehensive global network of data about library collections and services. Libraries gain efficiencies through OCLC’s WorldShare, a complete set of library management applications and services built on an open, cloud-based platform. It is through collaboration and sharing of the world’s collected knowledge that libraries can help people find answers they need to solve problems. Together as OCLC, member libraries, staff and partners make breakthroughs possible.

OCLC, WorldCat, WorldCat.org, and WorldShare are trademarks and/or service marks of OCLC Online Computer Library Center, Inc. Third-party product, service and business names are trademarks and/or service marks of their respective owners.

Baca berita
Penerimaan Mahasiswa Baru 2018 / 2019
December 07, 2017

Berikut adalah informasi untuk penerimaan mahasiswa baru periode 2018 / 2019. Info lebih lanjut dapat klik di http://pmk-online.petra.ac.id

Baca berita
Perkenalkan IPTEK dengan Menonton Film dan Eksperimen
November 16, 2017

Untuk kelima kalinya, Goethe Institut kembali menggandeng Perpustakaan Universitas Kristen Petra (UK Petra) dalam penyelenggaraan Science Film Festival (SFF) 2017. SFF 2017 merupakan kegiatan rutin yang bertujuan mengenalkan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan cara yang menarik dan menyenangkan. Kegiatan yang diikuti oleh para siswa Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA) disekitar UK Petra diselenggarakan pada tanggal 8-10 November 2017 di auditorium UK Petra. Kegiatan ini mengangkat tema “Anthropocene” dimana saat ini jejak manusia begitu mendalam dan luas sehingga ilmuwan dan pembuat kebijakan kini mempertimbangkan bahwa segala perubahan yang disebabkan oleh manusia memang mempengaruhi  data geologis dalam jangka panjang dan memasuki jaman geologi baru yaitu Anthropocene. Para siswa diajak untuk belajar dengan cara yang menyenangkan melalui topik-topik seperti: urbanisasi, mobilitas, alam, pangan dan interaksi manusia dengan mesin,SFF menjelajahi kehidupan manusia di masa lalu, masa kini dan masa depan. Rangkaian acara SFF 2017 meliputi pemutaran fim, demo eksperimen, talkshow oleh mahasiswa UK Petra, workshop, dan juga lomba membuat poster.

Hari pertama diikuti oleh siswa-siswa dari berbagai SMA, acara dimulai pukul 09.00 dan dibuka oleh Barbara Stoklossa, selaku Kepala Bahasa Wisma Jerman. Dalam sambutannya, beliau menyatakan bahwa Jerman adalah salah satu negara penemu-penemu dunia, oleh sebab itu Jerman sangat peduli terhadap ilmu pengetahuan dan teknologi. “Program ini merupakan program dari Goethe Institute, selain ingin memperkenalkan ilmu pengetahuan dengan cara yang menyenangkan, kami juga bisa memperkenalkan budaya kami,” ungkap Barbara Stoklossa.

Film pertama yang ditonton berjudul Checker Tobi – The Climate Check, film ini bercerita tentang iklim dan hal-hal yang mempengaruhi perubahan iklim, pemanasan global dan juga menanam pohon sebagai salah satu solusi mengurangi pemanasan global. Setelah menonton film, dua peserta diberi kesempatan untuk melakukan eksperimen tentang kaleng aksial yang relevan dengan rotasi bumi. Film kedua berjudul Checker Can – The Transportation Check, film ini bercerita tentang jenis-jenis alat traspostasi seperti keledai, truk dan juga pesawat beluga. Segera setelah film usai, peserta melakukan eksperimen yaitu transporter kaleng. Selanjutnya, peserta mendengarkan talkshow tentang energi terbarukan oleh Vincent Prasetyo, mahasiswa Program Studi Teknik Mesin angkatan 2015. Acara dilanjutkan dengan diadakannya lomba infografis yaitu pembuatan poster tentang energi terbarukan.

Pada hari kedua, peserta yang merupakan murid-murid SD diajak menonton film berjudul Paper from Elephant Dung. Film ini menunjukkan proses pembuatan kertas dari kotoran gajah yang terbilang cukup sederhana. Eksperimen yang dilakukan masih berkaitan dengan kertas yaitu kekuatan lipatan kertas dan jembatan kertas. Melalui eksperimen ini, peserta mengetahui bahwa semakin kecil lipatan kertas maka akan kertas akan semakin kaku dan kuat. Film kedua berjudul Not Just a Touch yang menceritakan tentang bagaimana tahapan otak menerima stimulus dari suatu sentuhan. Eksperimen yang dilakukan adalah magnet menarik kertas dan hanya satu sentuhan.

Di hari ketiga, peserta terdiri dari siswa SD dan SMP menonton film berjudul Neuro what? yang menceritakan tentang sistem kerja otak manusia. Setelah itu, dilanjutkan dengan eksperimen disentuh meletus, peserta mengolesi balon dengan berbagai macam bahan seperti garam, kain dan meletus saat di oles dengan minyak kayu putih. Film kedua berjudul Full Proof – Salt, yang menceritakan tentang manfaat garam dan mengapa air asin tidak boleh dikonsumsi. Setelah melakukan eksperimen tentang konteiner cairan dwiwarna, peserta SMP diberikan presentasi tentang energi terbarukan. Kemudian dilanjutkan dengan lomba infografis pembuatan poster tentang energi terbarukan. (rut/padi)

Baca berita
Ajak Hargai Bangunan Bersejarah Lewat Urban Sketch Fair
November 15, 2017

Himpunan Mahasiswa Arsitektur (Himaartra) Universitas Kristen Petra (UK Petra) mengadakan Workshop Urban Sketch Fair (USF) pada 11 November 2017. Workshop bertemakan Historical Architecture ini mengajak peserta untuk mensketsa bangunan-bangunan lama yang memiliki nilai-nilai sejarah penting yang merupakan warisan dan dilindungi oleh negara. Tidak hanya sekedar menggambar sebuah bangunan tetapi peserta juga merasakan kembali nilai-nilai historis yang terkandung dalam bangunan tersebut dan menghargainya. Tujuan dari workshop ini adalah memberikan wadah bagi peserta untuk dapat meningkatkan skill mensketsa dan juga mengapresiasi minat bakat menggambar. Workshop yang diikuti oleh 57 peserta ini diadakan di gedung P710 UK Petra untuk sesi pembicara dan dilanjutkan di Perpustakaan Bank Indonesia untuk praktik mensketsa.

Wahyu Sigit Crueng yang merupakan pemilik Uniqkudesign dan juga seorang professional urban sketcher menjadi pembicara dalam workshop USF ini. Setelah enam tahun berkecimpung dalam dunia urban sketch, Wahyu membagikan pengalaman dan menyampaikan materi mengenai teknik mensketsa yang baik serta media apa saja yang dapat digunakan. Bagi pemula, menurut Wahyu ada tiga hal yang wajib dipersiapkan yaitu sketch book, drawing pen, dan juga properti water color. Wahyu menjelaskan teknik menggambar urban sketch tidak jauh berbeda dengan fotografi. Ada tiga hal yang perlu diperhatikan dalam menggambar urban sketch, yang pertama adalah sudut pandang. Sama halnya dengan fotografi, seorang urban sketcher menangkap sebuah objek yang menarik, mencari angle yang bagus kemudian mengimplementasikannya dalam bentuk gambar. Yang kedua adalah teknik pewarnaan yaitu tebal tipis warna seperti gelap terang pada fotografi. Yang ketiga adalah finishing atau penyempurnaan sketsa yang di gambar. “Tips dari saya untuk teman-teman mahasiswa dan pemula adalah harus berani mencoba, jika ragu bisa mencari inspirasi dari gambar-gambar lain, siapapun bisa memulai urban sketch,”  ungkap Wahyu Sigit Crueng.

Setelah mendengarkan materi dari pembicara, peserta berpindah ke gedung perpustakaan Bank Indonesia untuk mengaplikasikan materi yang telah didapat. Peserta dibebaskan memilih angle pengambilan gambar dan diberi waktu 60 menit untuk menggambar. Setelah menggambar, pembicara mengulas beberapa karya dari peserta. Beberapa peserta mengaku tertarik dan ingin tahu lebih lanjut mengenai urban sketching. “Saya tertarik mengikuti kegiatan ini karena saya ingin tahu tentang urban sketch dan kebetulan dalam kegiatan ini saya bisa langsung belajar dari ahlinya,” jelas Eugenie Averelia, seorang mahasiswa arsitektur dan salah satu peserta workshop USF ini. (rut/dit)

Baca berita
Megabuild Surabaya 2017
November 13, 2017

Event Megabuilld Surabaya adalah event eksibisi tahunan yang mempertemukan segenap pelaku industri pembangunan dan merupakan acara utama bagi arsitektur di kawasan Indonesia bagian timur, pelaku desain interior dan industri pembangunan untuk bersama berkumpul, berbagi dan mengalami tren desain terbaru, solusi, bahan, sistem, dan teknologi. Dalam rangkaian acara Megabuild Surabaya 2017 yang dilaksanakan pada tanggal 26 sampai dengan 29 Oktober 2017 di Grandcity Hall Surabaya ini, Program Studi Arsitektur UK Petra mendapatkan tempat untuk menunjukkan karya mahasiswa, proyek alumni dan ruang berbagi pemikiran unggul dosen pengajar.

Booth UK Petra di ruang expo menampilkan sejumlah karya mahasiswa dari tahun pertama perkuliahan sampai dengan tugas akhir di penghujung perkuliahan. Karya-karya ini adalah hasil dari perkuliahan Merancang 2 dimana para mahasiswa tahun pertama ditugaskan merancang bangunan tunggal dengan fungsi sederhana; perkuliahan Merancang 4 dimana tugas mahasiswa tahun kedua adalah melakukan perancangan bangunan di tanah yang berkontur; Merancang 6 bagi mahasiswa tahun ketiga menugaskan mereka merancang bangunan simbolik; dan Tugas Akhir mahasiswa adalah rancangan bebas yang berdasarkan identifikasi masalah dan solusi yang mereka dapatkan secara mandiri.

Di hari pertama event, pada tanggal 26 Oktober2017, diselenggarakan sesi Seminar “Eksplorasi Bentuk dengan Folding Architecture” yang diampu oleh Christine Wonoseputro, S.T., MASD. Dalam sesi ini, dipaparkan metode mengajar arsitektur yang memakai media kertas lipat yang digunakan dalam mata kuliah Perancangan 1 di Program Studi Arsitektur UK Petra. Seni melipat kertas yang sering dikenal dengan istilah origami bisa melengkapi teknik eksplorasi bentuk nirmana yang sudah umum dipakai. Mahasiswa saat melakukan eksplorasi bentuk dengan teknik nirmana cenderung menghasilkan bentuk-bentuk yang rigid, hal ini bisa diimbangi dengan Folding Architecture yang menghasilkan bentuk yang lebih luwes. Dalam sesi ini juga ditampilkan folding architecture karya mahasiswa pilihan yang kemudian dipilih karya-karya terbaiknya.

Pada tangal 29 Oktober 2017 di hari terakhir event, Arsitektur UK Petra kembali mendapatkan ruang berbagi. Sebagai penutup acara diadakan talkshow dan diskusi bertajuk “How to be A Good Architect”. Acara puncak ini dimulai dengan sesi talkshow Alumni Recent Project yang menampilkan proyek-proyek terkini para alumni Petra di bidang arsitektur. Para alumni ini adalah Clifford Sutedjo (angkatan 2008) pendiri Spasi Architects; Franciscus Raymond (angkatan 2009) dari Studio Anti-Architecture; dan Pandya Praditya (angkatan 2009) dari Studiopapa.id. Clifford membagikan pengalamannya merancang rumah tinggal unik yang di dalam ruang keluarganya terdapat satu pohon Kembang Jepun (Frangipani). Menurutnya, proses yang paling banyak dilakukan arsitek adalah menjadi konsultan bagi kliennya. Dengan konsultasi ini, maka dia dapat lebih memahami permasalahan dan kebutuhan klien. Katanya, “Kita lebih memilih berlama-lama untuk mencari inti permasalahan, daripada lama waktu membuat sebuah produk. Seusai talkshow, acara dilanjutkan dengan diskusi Sesi 1 “Praktik Industri Arsitektur” dengan narasumber Jimmy Priatman, M.Arch., IAI., AA. Dalam sesi ini Jimmy berbagi pengalaman mengembangkan profesi arsitek; dan mendiskusikan ilmu yang perlu diserap dalam praktik industri arsitektur, terutama pada skala nasional. Sesi selanjutnya bertajuk Edukasi Arsitektur dengan narasumber Timoticin Kwanda Ph.D., Dekan Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) UK Petra. Timoticin mempresentasikan prestasi FTSP UKP 5 tahun terakhir dan program-program 5 tahun ke depan, terutama terkait dengan pemenuhan kompetensi keahlian arsitek skala nasional sampai dengan internasional. Sesi selanjutnya bertajuk “Pengembangan Profesi Arsitek“, dengan narasumber Aloysius Erwin ST., IAI. Dalam sesi ini Aloysius memberikan sharing kegiatan-kegiatan pengembangan profesi arsitek di asosiasi atau komunitas dan sharing tips pengembangan diri calon arsitek dengan melihat peta jejaring praktik arsitek skala lokal-regional. (noel/padi)

Baca berita
Inovasi Beton dengan Limbah Marmer Jawara Nasional
November 12, 2017

Tiga mahasiswa Program Studi Teknik Sipil Universitas Kristen Petra (UK Petra) raih juara pertama dalam Lomba Inovasi Beton Civil Week 2017. Lomba Inovasi Beton ini dilaksanakan pada tanggal 1-4 November 2017 di Fakultas Teknik Sipil Universitas Sebelas Maret (UNS), Surakarta. Lomba yang diikuti oleh mahasiswa dari 23 Universitas di Indonesia ini menantang para pesertanya untuk membuat beton Self Compacting Concrete (SCC) yang bernilai ekonomis, ramah lingkungan, serta tidak mengabaikan aspek atau nilai sosial yang menekankan terobosan baru dalam pemilihan material untuk peningkatan kualitas SCC. Stella Patricia Angdiarto, Favian Sebastiano, dan Gho Danny Wahyudi yang tergabung dalam “Tim Selanjutnya” berhasil mengalahkan 38 kelompok lainnya, termasuk tuan rumah yaitu Universitas Sebelas Maret, Surakarta.

Inovasi yang dipilih oleh Stella dan kawan-kawan adalah menggantikan pasir dengan limbah marmer. Limbah marmer memiliki tekstur serbuk halus yang mirip dengan semen, sehingga limbah marmer bisa mensubstitusi pasir hingga 30%. Manfaat dari penggunaan limbah marmer ini adalah tidak mengeruk atau menggunakan Sumber Daya Alam (SDA) akan tetapi memanfaatkan limbah dari pemotongan marmer yang banyak sekali jumlahnya. Selain itu, beton yang dihasilkan semakin padat karena sifat dari limbah marmer yang halus sehingga mampu mengisi rongga-rongga. “Kami terinspirasi dari kakak kelas yang mempresentasikan tentang keuntungan dari material limbah marmer, akhirnya kami melakukan studi literatur mengenai limbah marmer kemudian mulai melakukan percobaan untuk menemukan kadar yang pas dan optimum,” ungkap Stella Patricia Angdiarto.

Untuk babak penyisihan, tiap kelompok diminta mengumpulkan proposal lomba dan video pembuatan beton pada tanggal 25 September 2017. Pada babak penyisihan, tim selanjutnya berhasil membuat beton dengan kekuatan tekan 14,74 MPa. Dari 39 kelompok tersebut, terpilih 6 kelompok yang berhasil maju ke babak final. Babak final diisi dengan demo pembuatan beton, pengujian beton selama satu hari, dan presentasi. Demo pembuatan beton dilakukan dalam waktu 75 menit, semua bahan dan alat telah disiapkan kecuali bahan inovasi seperti limbah marmer harus dibawa masing-masing kelompok. Ternyata, beton yang dihasilkan pada babak final memiliki kekuatan tekan 10 MPa, hal ini dikarenakan materi yang digunakan kurang bersih dan juga tekstur pasir yang digunakan kurang bagus. Pada hari selanjutnya, kelompok harus mempresentasikan produk yang dihasilkan selama 20 menit dan dilanjutkan dengan tanya jawab selama 40 menit. “Pada babak final, kami sempat kesulitan karena material yang kami dapatkan kotor sehingga itu sangat mempengaruhi kualitas dari beton yang kami hasilkan,” terang Favian Sebastiano.

Pada hari ketiga, peserta diberi kesempatan untuk berkeliling kota Solo. Kemudian pada tanggal 4 November 2017, UK Petra diumumkan menjadi juara pertama dan berhak mendapatkan piala, sertifikat dan uang sebesar Rp 7.500.000,-. Juara kedua diraih oleh Institut Teknologi Bandung (ITB) dan juara ketiga diraih oleh Universitas Sebelas Maret. (rut/aj)

Baca berita
Berita lainnya