Connect with us
  • b
  • a
  • x
A CARING AND GLOBAL UNIVERSITY
WITH COMMITMENT TO CHRISTIAN VALUES

Mengasah Ketrampilan PFA

June 10, 2018

Peristiwa pengeboman tiga gereja dan kantor kepolisian beberapa waktu yang lalu membuat warga kota Surabaya cemas. Pasca kejadian luar biasa ini jika dicermati suasana jalanan Surabaya menjadi lebih lengang dari biasanya, bahkan Dinas Pendidikan Kota Surabaya meliburkan anak-anak siswa jenjang Kelompok Bermain hingga Sekolah Menengah Pertama (SMP). Ada beberapa himbauan juga untuk masyarakat Surabaya menghindari keramaian. Dengan adanya kejadian ini, tidak dipungkiri jika masyarakat dapat mengalami trauma akibat aksi terorisme itu. Maka dari itu, Ikatan Psikologi Klinis (IPK) dan Himpunan Psikologi Indonesia (HIMPSI) mengundang Pusat Konseling dan Pengembangan Pribadi (PKPP) Universitas Kristen Petra (UK Petra) untuk terlibat dalam pendampingan pasca Trauma. Menyadari kebutuhan ini maka PKPP menggelar seminar dan training Psychological First Aid (PFA) pada hari Senin, 21 Mei 2018 mulai pukul 09.00 di Ruang Konferensi IV gedung Radius Prawiro lantai 10 kampus UK Petra, Surabaya, yang ditujukan kepada Psikolog/ Konselor sekolah Kristen dan atau hamba Tuhan Gereja

Kegiatan ini mendatangkan pembicara Aileen P. Mamahit,Ph.D yaitu seorang dosen konseling dari Seminari Alkitab Asia Tenggara yang memiliki pengalaman menangani trauma (PFA) di Filipina. “Kami diminta oleh IPK dan HIMPSI untuk mendukung layanan pendampingan trauma pada korban, tetapi karena jumlah kami sedikit maka dirasa perlu menggandeng teman-teman lain, untuk itu kami menggelar penyegaran kembali mengenai ketrampilan pendampingan pasca trauma. Kita akan belajar bersama pendekatan dasar secara psikologi bagaimana menangani trauma”, urai Dra. Lanny Herawati selaku Kepala PKPP UK Petra. Tercatat 81 orang yang menghadiri kegiatan yang berlangsung selama dua jam ini.

Apa itu Psycological First Aid (PFA)? PFA merupakan respon yang manusiawi dan sportif kepada sesama manusia yang sedang menderita dan membutuhkan dukungan. PFA ini dirancang untuk mengurangi distress awal yang disebabkan oleh kejadian traumatis sekaligus mengembangkan ketrampilan adaptif yang bersifat jangka panjang. “Akan tetapi tidak semua musibah akan menimbulkan trauma, jadi kita harus melihat kondisinya dulu. Pelatihan PFA ini dapat digunakan untuk kejadian di masa yang akan datang, jadi PFA ini tidak sama dengan konseling krisis”, urai Aileen.

Lalu siapa yang dapat memberikan PFA ini? Relawan, guru, rohaniawan, relawan Palang Merah, organisasi kemanusiaan hingga responden lain yang terlatih. “Jadi siapa saja dapat melakukan PFA asal mempunyai hati yang tulus untuk menolong dan siap sedia membantu. Akan tetapi perlu diingat untuk seorang yang memberikan PFA selain mempunyai kemampuan komunikasi yang baik juga harus mampu mengelola metabolisme tubuh diri sendiri. Jangan sampai si PFA malah mendapatkan trauma sekunder”, urai Aileen yang asal Filipina namun fasih berbahasa Indonesia tersebut. Menjadi PFA haruslah jeli, sebab tidak semua orang yang membutuhkan PFA mau ditolong. Kuncinya, tidak boleh memaksa individu yang tidak ingin ditolong, tetapi sediakanlah diri bagi mereka yang membutuhkan dukungan. Individu yang membutuhkan bantuan diantaranya bisa dilihat dari fisik, emosi, perilaku dan respon kognitifnya. Misalnya seperti menangis, tatapan kosong, menarik diri, selalu waspada dan lain-lain. Yang paling penting saat melakukan PFA bagi individu yang membutuhkan ini adalah mengembalikan rasa aman yang terhubung dengan orang lain, memiliki akses terhadap dukungan kelompok sosial serta mengembalikan kemampuan untuk mengontrol diri.

“Kami berharap dengan adanya pelatihan ini, maka semua orang yang terpanggil hatinya dapat turut serta membantu para korban trauma dengan pengetahuan dan ketrampilan yang tepat. Pelatihan ini juga dapat berguna untuk hal-hal lain dimasa yang akan datang”, tutup Dra. Lanny Herawati. (Aj/dit)


Berita lainnya